Utama > Uncategorized > ~ Sopan bicara , jiwa ceria ~

~ Sopan bicara , jiwa ceria ~

 

ISLAM mementingkan akhlak terpuji dalam pergaulan bagi memastikan terhasil kedamaian dan keselesaan hidup. Berkomunikasi sesama kita perlu menggunakan kata yang baik, ucapan sopan dan lemah-lembut untuk menggembirakan, memberi manfaat dan mengeratkan hubungan.

Andai kata ucapan dihamburkan mengikut bisikan nafsu tidak terkawal, ia mengakibatkan perasaan orang lain terluka, terjadinya pergaduhan dan sudah tentu tidak disukai masyarakat. Pepatah Melayu mengungkapkan: “kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa.”

Islam turut memberi panduan bagi menghasilkan komunikasi yang berkesan seterusnya mampu mengeratkan ikatan silaturahim antaranya bercakap benar dan baik kerana ucapan melambangkan jiwa seseorang.

Kata buruk lahir dari jiwa yang tidak tenteram dan kosong daripada cahaya iman. Kita disuruh selalu bercakap perkara memberi kebaikan, menimbulkan kesedaran dan semangat membawa diri ke arah kebenaran yang diredai Allah.

Firman Allah yang bermaksud: “Dan ucapkanlah kata-kata yang baik kepada manusia.…” (Surah Al-Baqarah, ayat 83)

Saling menasihati juga adalah komunikasi yang memberi manfaat dan dilakukan dengan perkataan yang baik, sopan dan ikhlas semata-mata untuk membaiki serta menyedarkan saudaranya daripada kelalaian.

Jika budaya ini dipandang ringan, pasti kita akan menanggung kerugian besar di dunia dan akhirat. Firman Allah yang bermaksud: “Demi masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang yang beriman dan beramal salih, mereka pula berpesan dengan kebenaran dan berpesan dengan kesabaran.” (Surah Al-‘Asr, ayat 1-3)
Sesungguhnya seorang yang berpegang teguh dengan agama, budaya menasihati ke arah kebaikan menjadi sebati dalam kehidupannya.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Agama itu adalah nasihat. Kami berkata: Untuk siapa? Baginda bersabda: Untuk Allah, kitab-Nya, Rasul-Nya, imam kaum muslimin dan umat Islam seluruhnya.” (Hadis riwayat Muslim)

Hubungan baik boleh terjalin apabila sentiasa mendorong dan menyeru sesama kita melakukan perkara berfaedah seperti membangun ekonomi keluarga serta berusaha mendekatkan diri kepada Allah.

Matlamatnya adalah jelas kerana kita disaran berusaha membaiki akhlak dari semasa ke semasa dan amalan sentiasa mendorong serta mengajak kepada kebaikan memastikan umat Islam berada di landasan yang betul.

Justeru agama dengan keras dan lantang melarang perbuatan sia-sia seperti firman Allah yang bermaksud: “Sesungguhnya berjayalah orang yang beriman. Juga mereka yang khusyuk dalam solatnya dan menjauhkan diri dari yang sia-sia.” (Surah al-Mukminun, ayat 1-3)

Contoh perbuatan sia-sia seperti berbual kosong di kedai kopi, melepak di pusat beli-belah, dan mensia-siakan usia yang lazim berlaku dalam masyarakat. Mereka harus diajak secara hikmah meninggalkan perbuatan yang merugikan.

Allah berfirman yang bermaksud: “Dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar.” (Surah Luqman, ayat 17)

Semua usaha perlu dilakukan dengan kesopanan dalam berbicara, menjadikan perhubungan sesama insan semakin mesra dan mencerminkan masyarakat Islam kaya sifat kasih-sayang.

Kategori:Uncategorized
  1. Tiada komen.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: