Utama > Uncategorized > ~ mungkinkah Ramadhan terakhir? ~

~ mungkinkah Ramadhan terakhir? ~

SEMINGGU lagi kita akan menyambut Ramadan dan diharap semua Muslimin di seluruh penjuru dunia mendoakan kedatangan bulan mulia ini akan membawa kebaikan terutama kedamaian serta perpaduan umat Muhammad. 

Masih ramai Muslimin, di Palestin, Chechnya, Kashmir, Turkestan Timur, Indonesia dan beberapa negara lain memasuki Ramadan ini dalam suasana kekerasan, konflik serta perang.

Keinginan mereka yang tidak berdosa yang terjebak dalam kemiskinan, kelaparan dan wabak penyakit ialah mereka ingin kedamaian, perpaduan serta hidup dalam suasana aman tanpa gangguan untuk beribadah pada Allah.

 

Alangkah bersyukurnya kita menyambut Ramadan dengan ketenangan dan semoga segala permasalahan yang muncul berakhir. Oleh itu, Muslimin harus bersatu dan menjadikan al-Quran panduan kehidupan. 

Ramadan adalah bulan yang berlimpah pahala seperti digambarkan dalam al-Quran dan dianugerahkan pada bulan ini satu malam yang lebih baik daripada seribu malam, supaya umat Islam berlumba-lumba mendapatkan ganjaran seperti dijanjikan. 

Menunaikan kewajipan berpuasa untuk mencapai reda Allah bukti keimanan yang kuat, kesucian jiwa, keikhlasan hati dan rasa takut kepada Allah. Puasa adalah suatu bentuk penyembahan khusus antara hamba dan Allah kerana hanya Allah mengetahui niat, keikhlasan, kemurnian dan perhatian hamba-Nya. 

Sebab itu rahsia dan pahala puasa itu hak Allah untuk menentukannya berdasarkan niat serta kesungguhan seseorang itu berpuasa kerana ada juga yang berpuasa tetapi akhirnya mendapat lapar dan dahaga saja. 
Rasulullah SAW memberi berita yang menggembirakan kepada umatnya dalam hadis yang bermaksud: “Sungguh! Berbahagialah bagi orang yang melalui bulan (Ramadan) ini dengan berpuasa, beribadah dan melakukan amal kebaikan (amal salih).” 

Allah menyampaikan kewajipan berpuasa dalam firman yang bermaksud: “Hai orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa seperti mana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa. (Surah al-Baqarah, ayat 183) 

Kebiasaannya apabila orang besar datang berkunjung ke kawasan atau kampung kita, sambutan rapi lagi terperinci akan dilakukan bagi menyambut tetamu terhormat itu. 

Sebenarnya, layanan sama patut diberi kepada Ramadan mulia yang datang setahun sekali, malah datang bersama pelbagai ganjaran sukar untuk ditolak bagi mereka bersedia memenuhi tuntutan serta syarat ibadat puasa yang sempurna. 

Muharam yang disambut sebagai tahun baru Islam tidak disebut dalam al-Quran, begitu juga Syawal iaitu bulan perayaan umat Islam tetapi Ramadan disebut serta diingatkan akan kelebihan serta kemuliaannya supaya umat Islam tidak ketinggalan menyambut kehadirannya. 

Sabda Baginda SAW yang bermaksud: “Jika umatku mengetahui apa ganjaran yang ada pada Ramadan nescaya mereka mengharapkan tiap-tiap bulan dalam setahun itu dijadikan Ramadan.” 

Masalahnya, orang kita belum lagi Ramadan tiba, sudah sibuk berkira mengenai hari raya, tempahan baju raya sudah dibuat sebulan dua lalu, ada yang sudah bercadang membeli langsir dan sofa baru. 

Bukan menghalang tetapi persiapan menyambut raya biarlah seiring dengan persiapan menyambut Ramadan, meningkatkan ilmu mengenai ibadat puasa dari segi ilmu, hukum dan amalan baik yang digalakkan seperti membanyakkan baca al-Quran serta menunaikan amalan sunat lain. 

Persediaan dari sudut kesihatan juga penting kerana badan yang sihat membolehkan kita beribadah dengan selesa. Ini termasuk menjaga makan, tidur mencukupi, supaya dapat menunaikan solat tarawih dan qiamullail. 

Sementara persediaan dari sudut kewangan, bagi yang bekerja makan gaji, simpanlah sedikit gaji bulan ini untuk bersedekah pada Ramadan nanti kerana sedekah RM1 di bulan lain tidak sama pahalanya bersedekah pada Ramadan. 

Banyak lagi perlu dilakukan supaya kehadiran Ramadan kali ini menjanjikan rahmat Allah serta berjaya mempertingkatkan keimanan kepada Allah. Jangan nanti, Ramadan berlalu tetapi kita tetap di tahap sama, tiada perbezaan apatah lagi peningkatan iman. 

 

Kategori:Uncategorized
  1. Tiada komen.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: