Utama > Uncategorized > ~ ibadah itu tidak bermusim ~

~ ibadah itu tidak bermusim ~

SELEPAS berlalu Ramadan, manusia terbahagi kepada beberapa bahagian, namun secara garis besarnya mereka terbahagi kepada dua golongan atau kelompok. 

Golongan pertama ialah orang yang pada Ramadan nampak bersungguh-sungguh melakukan amal ibadat, menunjukkan ketaatan beribadat hingga boleh dikatakan selalu dalam keadaan bersujud, bersolat, membaca al-Quran atau menangis, dan mereka juga tidak lupa akan ibadah orang terdahulu iaitu golongan salaf.

Namun itu semua berlalu apabila berakhirnya Ramadan. Selepas itu, mereka kembali lagi dengan sikap bermalas-malasan atau maksiat seolah-olah baru saja bebas daripada pelbagai larangan.

Selepas sebulan penuh ia hidup dengan iman, takwa dan serta amalan yang mendekatkan diri kepada Allah, tiba-tiba ia mengulangi perbuatan maksiatnya masa lalu. 

Mereka itulah hamba yang kurang mengenal Allah kecuali hanya pada musim tertentu iaitu Ramadan. 

Mereka mengenal Allah secara bermusim, atau ketika ditimpa kesusahan. Jika musim atau kesusahan itu telah berlalu, maka ketaatan pun ikut berlalu sama. 

Golongan kedua ialah orang yang bersedih ketika berpisah dengan Ramadan, mereka berasakan nikmatnya kasih dan pemeliharaan Allah SWT. 
Mereka melalui dengan penuh kesabaran, menyedari hakikat keadaan dirinya yang lemah dan hina di hadapan Yang Maha Berkuasa. Mereka berpuasa dengan sebenar-benarnya, bersolat dengan sungguh-sungguh. 

Perpisahan dengan Ramadan membuat mereka sedih, bahkan tidak ramai antara mereka yang menitiskan air mata. 

Apakah kedua-duanya itu sama? Dua golongan ini tidak sama, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. Firman Allah SWT bermaksud: Katakanlah, tiap-tiap orang berbuat menurut keadaan masing-masing. (Surah al-Israa’, ayat 84). 

Sesiapa yang berpuasa pada Ramadan dan bersolat pada malam harinya, melakukan kewajipannya, menahan pandangannya, menjaga anggota badan dan lain-lainnya untuk menyempurnakan ketaatannya, bolehlah berharap mendapat keredaan Allah, kemenangan di syurga dan selamat daripada seksa api neraka. 

Sebaliknya, orang yang tidak menjadikan keredaan Allah sebagai tujuannya, maka Allah tidak akan melihatnya. Orang yang seperti itu ibarat merosakkan tenunan yang kuat sehingga bercerai-berai kain yang ditenun. 

Firman Allah bermaksud: Dan bacakan kepada mereka (wahai Muhammad), khabar berita seorang yang Kami beri kepadanya (pengetahuan) ayat-ayat Kami, kemudian ia menjadikan dirinya terkeluar dari mematuhinya, lalu ia diikuti oleh syaitan (dengan godaannya), maka jadilah ia orang-orang yang sesat. (Al-A’raaf, ayat 175). 

Rasulullah pernah ditanya, amalan apakah paling dicintai Allah. Baginda menjawab: Yakni yang terus menerus walaupun sedikit. 

Saidatina Aisyah RA ditanya: Bagaimana Rasulullah mengerjakan sesuatu amalan, apakah ia pernah mengkhususkan sesuatu sampai beberapa hari tertentu, Aisyah menjawab: Tidak, namun Baginda mengerjakan secara terus menerus, dan siapa pun di antara kamu hendaknya jika mampu mengerjakan seperti dikerjakan Rasulullah SAW. 

Daripada hadis ini memberi pelajaran antara lain, hendaknya semua kebajikan dilaksanakan secara keseluruhan tanpa memilih menurut kemampuan kita dan dikerjakan secara terus menerus. 

Amalan yang sedikit, tetapi berterusan pula akan memberi hasil dan nilai tambah yang berlipat ganda daripada amalan banyak yang terputus. 

Begitulah juga dengan amalan berpuasa adalah ibadah berterusan. Firman Allah bermaksud: Beribadahlah kamu kepada Tuhanmu hingga datang kepadamu al-yaqin (maut). (Surah al-Hijr, ayat 99). 

Walaupun Ramadan sudah berlalu, seorang Mukmin harus menjalankan puasanya seperti puasa enam hari Syawal, puasa Isnin dan Khamis, puasa tiga hari pada setiap bulan, puasa Arafah dan lain-lain. 

Demikian juga qiamulail hendaklah diteruskan walaupun Ramadan telah berlalu. Ini adalah sunnah dan amalan orang terdahulu. 

Ingatlah kisah dalam al-Quran, ketika Nabi Ibrahim AS pergi meninggalkan kaumnya, bapanya dan apa-apa yang mereka sembah selain Allah, akhirnya Allah mengurniakan Nabi Ishak, dan Nabi Yaakub AS serta keturunannya yang soleh dan semuanya menjadi Nabi. 

Begitu juga dengan Nabi Yusuf AS (daripada salasilah keturunan Nabi Ibrahim), yang mana ia boleh menahan hawa nafsunya dan mengawal keinginannya agar tidak tergoda rayuan daripada majikannya (Zulaikha), iaitu isteri pembesar Mesir. 

Yusuf bersabar bertahun-tahun dalam penjara. Akhirnya Allah menggantikan dengan kedudukan yang mulia di muka bumi iaitu menjadi Menteri Perbendaharaan Mesir. 

 

Kategori:Uncategorized
  1. Tiada komen.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: